Cara Menghadapi Pacar yang Terlalu ‘Friendly’ ke Semua Orang

Istimewa

Menjalani hubungan dengan pasangan yang “friendly” atau terlalu ramah memang susah-susah gampang. Tipe seperti ini terkadang membuat kita merasa sedih atas beberapa hal di dalam hidupnya, terutama memiliki banyak teman lawan jenis.

Meskipun kamu tahu bahwa pasangan kamu mencintaimu, namun tentu saja rasa khawatir datang dalam diri kamu. Bahkan karena sifatnya yang “humble” atau rendah hati membuat kita sering merasa cemburu dengan berbagai hal. industrialpaintstore.com

Kamu pasti akan merasakan jika pasangan berusaha menggoda atau tertarik dengan orang lain.

Terkadang memang sulit untuk menerima sikap pasangan yang terlalu ‘friendly’ atau baik dengan lawan jenisnya. Ini mengkhawatirkan, karena itu bisa saja menimbulkan kesalahpahaman.

Maka dari itu, berikut ini tanda pasangan terlalu ramah atau ‘friendly’ dengan lawan jenisnya.

1. Pasangan terlalu sering mengobrol dengan orang yang sama di luar pekerjaan.

2. Selain mengobrol, sering kali kamu melihat pasangan menghabiskan waktu bersamanya.

3. Ketika bersama kamu, pasangan sering kali membicarakan dan memuji lawan jenisnya.

4. Pasangan sering kali sulit menolak jika lawan jenis meminta bantuannya.

5. Ketika bersama teman wanita atau pria, sering kali pasangan lupa bahwa ia sedang menjalin hubungan dengan kamu.

Jika pasanganmu melakukan beberapa sikap di atas, kamu harus tegur dan beri dia batasan dalam bersikap dengan lawan jenisnya. Lebih baik kamu berhati-hati dan jaga perasaanmu agar tidak mudah terluka.

Tapi, kamu harus sadar bahwa kamu tidak akan bisa mengubah sikap ramah tamah pasangan dan kamu harus belajar untuk mengambil sudut pandang yang berbeda.

Biar gak terus menerus menahan cemburu, simak beberapa cara menghadapinya berikut ini. Keep scrolling gengs!

1. Jangan Gampang Merasa Cemburu dan Baper

Orang yang pada dasarnya memang ramah dan friendly pada siapa saja mungkin menganggap sikapnya biasa saja, jadi kamu harus pandai mengontrol diri supaya gak baper dan cemburu buta.

Mungkin kamu menderita dengan masalah ini karena pada masa lalu kamu pernah kamu alami hal yang tidak membuat kamu nyaman. Namun, itu tidak berlaku bagi mereka dan kamu tidak bisa menyamakan pasanganmu saat ini dengan masa lalumu.

2. Percaya Padanya

Kamu dan pasangan harus saling percaya dan yakin bahwa dia gak bakal macam-macam meskipun friendly pada orang lain.

Saling berkomunikasi dengan teman kerja pasangan juga bisa membantu meyakinkan kamu untuk percaya pada pasangan.

3. Terima Pasangan Apa Adanya

Kamu tidak bisa mengubah pasangan menjadi seperti yang kamu mau. Itu sangat sulit untuk dilakukan.

Berusahalah untuk jatuh cinta dengan menerima dia seutuhnya. Kamu tidak perlu mengubah sikap ramah tamah pasangan.

Cukup ubah mindset kamu dan berpikir kamu bisa memiliki seorang pria/wanita yang benar-benar ramah kepada semua orang. Itu adalah hal yang baik dibandingkan kamu harus bersama dengan seorang pria kasar dan tidak sopan kepada semua orang.

4. Hargai dan Ingat Kebaikannya

Kamu mesti jadi sosok pasangan yang dewasa dengan memahami sisi pribadinya yang friendly dan baik ke semua orang.

Semakin baik jika kamu tidak hanya belajar menerima pasangan apa adanya, tetapi juga belajar menghargainya.

Ketika kamu menemukan bahwa pasangan memiliki rekan kerja lawan jenis yang lumayan dekat dan sering berhubungan, mungkin sebagai pasangan yang tidak percaya diri, kamu langsung berasumsi bahwa hubungan mereka lebih dari itu.

Mungkin kamu juga berpikir, ketika mereka saling curhat, apakah mereka berpelukan? Apa yang dia katakan padanya? Akankah dia mulai menyukainya sekarang?

Agar terhindar dari pikiran tersebut, kamu harus belajar untuk membuang mentalitas tidak percaya diri itu dan sadari betapa beruntungnya kamu memiliki seorang pria yang begitu baik dan peduli kepada orang-orang.

5. Komunikasikan Dengannya Tentang Rasa Khawatir mu

Bicarakan juga dengan pasangan mengenai batasan-batasan apa saja yang mesti dijaga saat bercengkrama dengan teman lawan jenisnya.

Pasanganmu pasti akan memahami kamu dan menghormati kamu sebagai pasangan.

Dengan berkomunikasi dengannya, bisa dipastikan dia akan ekstra hati-hati untuk memastikan keramahannya tidak dianggap genit atau berlebihan. Sebab, dia tahu kamu tidak menyukainya dan sangat menghargai kamu.

7 Cara Menghadapi Pasangan yang Cuek agar Hubungan Erat

7 Cara Menghadapi Pasangan

Siapa sih yang betah menghadapi pasangan yang cuek, dingin, dan seakan nggak peduli? Nah, sebelum buru-buru mengakhiri hubungan, tidak ada salahnya mencoba beragam cara  menghadapi pasangan cuek yang akan dijelaskan di artikel ini.  

Cueknya pasangan tentunya bisa menyulut kekesalan bahkan amarah. Ketika pasangan cuek, berbagai kemungkinan mungkin terlintas di benak, seperti ‘jangan-jangan aku melakukan kesalahan,’ atau ‘kayaknya dia udah nggak cinta, deh.’’

Soalnya, bukan tanpa alasan. Sikap cuek dari pasangan bisa membuat diri merasa ditinggalkan, ditolak, atau tidak menarik lagi. Kalau tidak diperbaiki, cueknya pasangan bisa membuat hubunganmu dengan pasangan jadi makin jauh, retak, bahkan berujung pada perpisahan.

Cara Menghadapi Pasangan yang Cuek

Pertama kamu mesti memahami dulu bahwa sikap pasangan yang cuek bisa terjadi karena banyak hal. Contohnya adalah rasa lelah, perbedaan cara komunikasi, jarak yang jauh, salah paham yang tidak langsung diluruskan, hingga masalah-masalah yang dipendam tanpa solusi.

Nah, agar hubungan menjadi erat kembali, kamu bisa mencoba cara-cara berikut untuk menghadapi pasangan yang cuek:

1. Jangan langsung marah

Sikap cuek dari pasangan tentunya bikin kesal. Namun, marah pada pasangan, apalagi sampai meledak-ledak hingga terkesan menuduh, bukanlah langkah yang tepat untuk menyikapi perilakunya yang cuek.

Alih-alih langsung meluapkan kemarahan, cobalah untuk mengambil waktu tenang terlebih dahulu. Dengan begitu, kamu bisa berpikir jernih dan menyampaikan unek-unekmu dengan cara yang lebih tenang dan tepat sasaran.

Sebaliknya, langsung marah-marah biasanya akan makin memperkeruh suasana. Pasangan bisa saja merasa kamu tidak bisa mengerti dan memahami kondisinya.

2. Kenali hal-hal yang bisa menyinggungnya

Salah satu alasan yang bisa membuat pasangan jadi cuek adalah adanya masalah yang tidak terselesaikan dengan baik. Misalnya, pasanganmu ternyata tidak cocok dengan caramu menegur dengan kata-kata yang kasar dan bernada tinggi. Namun, karena tidak bisa menyampaikannya secara langsung dan menghindari pertengkaran, pasanganmu lebih memilih diam.

Akhirnya hal ini membuatnya jadi cuek dan menjaga jarak denganmu. Oleh karena itu, upayakanlah untuk punya komunikasi dua arah dengan pasanganmu. Tanyakan apakah ada sikap atau tindakan yang mungkin melukai hatinya dan berikan juga pandanganmu tentang sikap yang kamu juga ingin dapatkan.

Dengan begitu, kamu dan pasangan jadi lebih memahami dan mengerti apa yang jadi kebutuhan kalian berdua.

3. Tunjukkan perhatian dan kepedulian

Saat menghadapi pasangan yang cuek, sebagian orang mungkin jadi menyalahkan diri sendiri. Daripada overthinking berkepanjangan, cobalah tanyakan dengan nada yang lembut untuk menunjukkan kamu peduli dan sayang kepadanya.

Misalnya kamu bisa bertanya, “Aku sedih dan bingung karena sikapmu belakangan ini agak cuek. Apa ada sesuatu yang mengganggu pikiranmu?”  baccarat online

Oh ya, agar cara ini berhasil, upayakan untuk menunjukkan empati, ya. Caranya, bayangkan bagaimana kalau kamu yang berada di posisinya. Jadi, saat membicarakan sikap cuek pasangan, usahakan untuk tidak menghakimi atau menuduh.

4. Berikan pasangan waktu untuk sendiri

Kamu tentu ingin tahu alasan yang membuat pasangan jadi cuek. Namun, jika ia belum ingin memberi tahu alasannya, jangan langsung menyudutkannya ya. Sebaliknya, berikanlah ia waktu untuk memikirkan dan menenangkan diri. Dengan begitu, ia bisa lebih mampu mengontrol sikapnya agar tidak menyakiti perasaanmu.

Selagi memberikannya waktu untuk sendiri, kamu bisa menyampaikan bahwa kamu selalu mendukungnya dan bersedia mendengarkan saat ia ingin bercerita. Hal ini bisa membuat pasanganmu merasa didengarkan dan tidak merasa sendirian.

5. Ajak bicara

Jika pasanganmu tetap cuek meski kamu sudah perhatian padanya, cobalah ajak lagi dia untuk membicarakan sikapnya padamu. Kamu bisa memberi tahunya bahwa kamu ingin diperlakukan dengan sikap hangat dan kasih sayang.

Membicarakan hal ini wajar, kok, karena kasih sayang adalah hal yang penting dalam suatu hubungan. Jadi, sudah sepatutnya pasangan juga memperhatikan kebutuhan emosionalmu, termasuk kebutuhan akan kasih sayang.

6. Hentikan perbincangan yang terlalu panas

Bicara bersama pasangan dengan kepala dingin adalah langkah yang baik untuk mengomunikasikan sikap cuek pasangan. Namun, sebaiknya hentikan pembicaraan jika kamu dan pasangan mulai saling menyinggung. Soalnya, ini bisa memicu pertengkaran.

Jadi, ketika kamu atau pasangan mulai emosi, hentikan dulu pembicaraan dan tenangkan diri, ya. Kamu bisa, kok, membahasnya lagi di lain waktu agar masalahnya tuntas. Namun, pastikan kamu dan pasangan sudah tenang dan sepakat untuk tidak saling menyinggung.

7. Jangan berusaha mempertahankan hubungan sendirian

Hubungan romantis memerlukan cinta dan usaha dari pihak yang terlibat agar bisa terus bertahan. Jika usahamu tetap tidak membuahkan hasil dan pasangan tetap bertahan dengan kecuekannya, mungkin sudah saatnya kamu memikirkan kembali apakah hubungan ini masih layak untuk dipertahankan.

Berjuang sendiri akan membuatmu merasa lelah, hampa, dan cemas. Apalagi, sikap cueknya ternyata dilakukan berulang atau sebagai bentuk silent treatment

Selain itu, utamakanlah keselamatan diri dalam menjalankan hubungan, ya. Kalau kamu mengalami dampak buruk secara fisik atau mental karena sikap pasangan, sebaiknya segeralah akhiri hubungan. Untuk memulihkan diri, kamu bisa meminta saran dan bantuan dari psikolog.

Kenali Karakteristik dan Cara Membangun Hubungan yang Sehat

Hubungan yang sehat pasti jadi dambaan setiap pasangan. Simak 9 cara membangun hubungan yang sehat berikut ini untuk mewujudkannya.

Salvabrani.com – Mempertahankan hubungan yang harmonis dan sehat membutuhkan usaha konsisten dari dua belah pihak. Namun, sebelumnya kamu harus mengetahui perbedaan antara hubungan sehat dan tidak sehat.

Hubungan yang tidak sehat atau dikenal dengan sebutan toxic relationship, yaitu kondisi di mana seseorang merasa tidak dihargai, tidak didukung, direndahkan, bahkan diserang oleh pasangan layaknya racun.

Bisa disimpulkan bahwa hubungan tidak sehat terjadi ketika kamu sampai menguras habis energi dalam sebuah hubungan. Misalnya, kamu mudah marah, merasa tertekan, dan merasa tidak nyaman dalam hubungan bersama pasanganmu.

Tentunya kondisi tersebut berbanding terbalik dengan hubungan yang sehat. Seperti apa hubungan romantis yang ideal dan bagaimana cara membangun hubungan yang sehat? Simak ulasan berikut ini.

Karakteristik Hubungan yang Sehat

Hubungan yang sehat adalah kondisi di mana kamu dan pasangan sama-sama mampu untuk saling bertumbuh, memberikan manfaat positif satu sama lain, memiliki rasa yang aman, dan bisa jadi diri sendiri tanpa rasa takut.

Terdapat beberapa karakteristik di mana suatu hubungan dapat dikatakan sehat, berikut contohnya:

1. Mampu Berkomunikasi Secara Terbuka

Pasangan dengan hubungan yang sehat mampu berkomunikasi secara terbuka. Kamu dan pasangan akan nyaman membicarakan hal apa pun, mulai dari kehidupan sehari- hari sampai masalah yang lebih serius.

2. Saling Percaya

Percaya bukan hanya sebatas yakin bahwa pasanganmu tidak akan berselingkuh. Namun, juga percaya bahwa pasanganmu mampu menjaga dirimu dan bisa sama-sama bertumbuh.

Dengan adanya kepercayaan, akan timbul rasa nyaman dan ikatan yang lebih kuat satu sama lain.

3. Intimasi (Ikatan)

Sering kali, kita menganggap intimasi selalu berkaitan dengan aktivitas seksual. Nyatanya, intimasi dalam relasi tidak selamanya membahas atau membicarakan seks, melainkan kedekatan kita dengan pasangan.

Berikut contoh intimasi dengan pasangan:

Intimasi secara fisik: sentuhan, pelukan, aktivitas seksual
Intimasi secara emosional: deep talk, nyaman berada di dekat pasangan
Intimasi secara intelektual: mampu berdiskusi, berbagai ide
Intimasi secara spiritual: Merasa memiliki tujuan dan ideologi yang sama

4. Boundaries (Batasan)

Banyak pasangan merasa, ketika sudah bersama, kedua pihak harus selalu menempel dan tidak bisa lepas. Sayangnya, hal ini juga tidaklah sehat. Pasangan yang sehat mampu memahami batasan personal dan pasangannya.

Ada saatnya kita mungkin membutuhkan ruang dan waktu pribadi untuk me time, melakukan hal yang kita sukai, atau sekadar bertemu teman dan keluarga.

5. Penyelesaian Masalah

Konflik dalam menjalin hubungan adalah hal yang sangat wajar. Konflik terjadi karena ketidaksesuaian dari salah satu pihak.

Namun, konflik ini akan menjadi buruk dan merusak hubungan ketika tidak diselesaikan atau salah satu pihak enggan membicarakannya.

Kemampuan menyelesaikan masalah penting dimiliki dalam hubungan yang sehat. Kita dapat membicarakan apa yang dipikirkan atau dirasakan dengan jujur dan nyaman dengan menggunakan komunikasi asertif.

Baca Juga : https://salvabrani.com/

Kenali Karakteristik dan Cara Membangun Hubungan yang Sehat

Bagaimana Membangun Hubungan yang Sehat?

Apakah memiliki hubungan yang sehat itu bisa dilakukan? Jawabnya tentu saja bisa. Namun, untuk mencapai hubungan yang sehat ini diperlukan kerja sama dari ke dua belah pihak.

Ketika membahas masalah relasi, maka kita akan membicarakan hubungan tim, yaitu kamu dan pasanganmu. Berikut cara membangun hubungan yang sehat:

1. Kenali Value Diri dan Pasangan

Setiap individu memiliki value personal yang berbeda-beda. Apakah saat ini kamu sudah memahami dirimu dan pasanganmu?

Pastikan kita juga tidak memaksa pasangan harus sesuai dengan nilai yang kita anut. Jika ada perbedaan, artinya kita perlu mencocokan kembali dan mengukur toleransi kita.

2. Boleh Bilang Tidak

Dalam hubungan yang sehat, kamu tak selamanya selalu mengiyakan kemauan pasangan. Kamu boleh menolak, apalagi jika merasa tidak nyaman dan melanggar batasan pribadimu. Tentunya, gunakan bahasa yang asertif dan tidak menyinggung maupun menyakiti pasangan.

3. Hindari Menyalahkan Diri Sendiri

Selisih pendapat atau tidak bisa selalu bersama pasangan adalah hal yang wajar dalam suatu hubungan. Jangan biasakan menyalahkan diri sendiri, terutama saat terjadi perbedaan atau perdebatan dengan pasangan.

4. Jangan Oversharing

Bercerita, mencari opini, tentunya diperbolehkan. Namun, saat kamu terlalu banyak bercerita atau oversharing ke orang lain, hal ini bisa merusak hubunganmu dengan pasangan.

5. Komunikasi yang Sehat

Komunikasi yang sehat dengan pasangan ialah komunikasi yang terjalin dua arah. Kamu dan pasangan perlu menghindari asumsi, menghakimi, saling menyindir, bahkan menghitung poin saat bertengkar.

6. Hargai Personal Space

Berikan pasangan ruang untuk diri mereka sendiri. Hargai ruang privasinya untuk me time, bertemu teman, dan bertumbuh.

7. Saling Mendukung

Berikan dukungan untuk pasangan agar lebih baik lagi. Namun, bukan artinya ingin mengubah atau ‘memperbaiki’ pasanganmu. Ia dapat berubah saat memiliki kemauan dari dirinya sendiri.

8. Being Authentic Self

Tak perlu berpura pura. Kalian perlu nyaman menjadi diri kalian sendiri dan terlihat apa adanya di hadapan pasangan.

9. Do Action!

Beranikan diri untuk memulai. Bukan hanya menunggu dari pasangan, tapi kita juga mau berusaha.

 

Perbedaan Hubungan Yang Sehat Dan Hubungan Yang Tidak Sehat

Salvabrani.comHubungan itu seperti akar pada Tumbuhan. Semakin sehat, akarnya akan berkembang semakin kuat dan mampu menyerap makanan untuk disalurkan ke setiap batang dan dahan yang tumbuh semkin rindang. Akar yang mampu menopang untuk memberi penghidupan dan berbuah kebahagiaan.

Saling berusaha, saling menjaga saling peduli di saat senang ataupun saat sulit, di saat sehat ataupun sakit, dalam suka maupun duka sama-sama mau untuk saling berusaha membina komunikasi yang terbuka dan tidak hanya salah satu saja yang berusaha.

Apa yang membedakan “Hubungan yang Sehat vs. Hubungan yang  Tidak Sehat?”.

Menjalin sebuah hubungan itu membutuhkan kesiapan mental, juga keyakinan untuk memantapkan hati. Sebab, dalam perjalanannya nanti, setiap pasangan pasti akan menemui kerikil dan lika-liku jalan yang tidak selalu mulus dan tak jarang terjal yang dapat membuat goyah sebuah hubungan. Kalau kita tidak mempersiapkan hati sebelumnya, dan hanya menjalani saja semua itu dapat berubah menjadi sebuah hubungan jadi tidak sehat.

Ada berbagai alasan seseorang dalam menjalin hubungan mereka, misalnya ada yang pacaran karena memang sama-sama saling mencintai. Namun, tak sedikit yang juga memulai hubungan pacarannya hanya karena berlandaskan tak ingin merasa kesepian atau pelarian setelah putus dari pasangan. Baginya perhatian dari orang lain itu sangatlah ia butuhkan. Kamu harus tahu hubungan yang hanya berlandaskan karena kamu kesepian itu tidaklah sehat. Karena secara tidak langsung kamu menyakiti perasaan pasangan kamu.

Apa aja sih ciri-ciri hubungan yang gak sehat dan bagaimana seharusnya hubungan yang sehat? Jangan sampai kamu dan pasangan terjebak kedalam hubungan yang tidak sehat yah.

1. Hubungan yang sehat itu pada dasarnya masing-masing dari pasangan memiliki kebebasan untuk bisa mengungkapkan pendapatnya. Sedangkan di dalam sebuah hubungan yang tidak sehat kerap kali terjadi perdebatan akan hal-hal sepele yang sering kali tidak perlu ada.

Pasangan dengan hubungan yang sehat bisa dengan bebas mengungkapkan isi kepala dan hati mereka. Dan mereka sama-sama mau menerima pendapat pasangannya dengan terbuka. Komunikasi pun biasanya dilakukan secara intens. Sedangkan pasangan dengan hubungan yang tidak sehat akan selalu terjadi konflik setiap kali berkomunikasi semua ini terjadi karena saling mempertahankan ego masing-masing.

2. Dalam hubungan yang sehat akan selalu ada komunikasi yang lancar. Sedangkan di dalam hubungan yang tidak sehat seringkali komunikasi keduanya tersendat atau bahkan sama sekali tak lancar.

Biasanya hal ini berkaitan dengan intensitas waktu berhubungan setiap pasangan. Di dalam hubungan yang sehat selalu akan ada komunikasi, meskipun di saat mereka terpisah jarak ( LDR ) paling tidak sehari sekali akan ada da waktu yang disisihkan untuk menghubungi pasangan. Sementara di dalam hubungan yang tidak sehat terjadi komunikasi yang tidak lancar diantara keduanya tak jarang tidak ada kabar sampai berhari-hari dan keduanya pun cenderung tidak peduli dan ada rasa saling memiliki tidak ada bedanya dengan hubungan tanpa status.

3. Di setiap hubungan yang sehat masing-masing pasangan tetap bisa memiliki ruang privasi dan untuk tetap bisa bersosialisasi dengan teman-teman tanpa ada kekangan, sedangkan hubungan tak sehat selalu berlebihan dan membatasi ruang gerak pasangan untuk tetap bisa bersosialisasi dengan teman-teman di lingkungan sosialnya bahkan tidak jarang membatasi untuk menjalin silaturahmi dengan keluarga mereka sendiri.

4. Pasangan yang memiliki hubungan yang sehat lebih sering membicarakan segala masalah atau apapun dengan baik dan memutuskannya bersama-sama, berdasarkan kehendak bersama karena mereka sadar semunnya untuk kepentingan bersama sementara itu yang terjadi di dalam hubungan yang tidak sehat, salah satu pasangan akan memutuskan sesuatu secara sepihak saja.

Mereka yang memiliki hubungan sehat akan selalu berusaha membuat keputusan bersama-bersama, seperti akan makan di mana, nonton di mana, membeli barang dan banyak lainnya sebisa mungkin mereka akan berembug dulu. Sedangkan semua akan berbeda bagi mereka yang berada di dalam hubungan yang tidak sehat, pasangan akan memutuskan sepihak mereka makan di mana dengan penuh paksaan dan tidak pernah ingin mendengarkan masukan dan memikirkan apa yang di mau oleh pasangannya.

Perbedaan Hubungan Yang Sehat Dan Hubungan Yang Tidak Sehat

5. Kepercayaan yang baik terhadap pasangan dalam sebuah hubungan yang sehat akan selalu terjaga, sedangkan dalam hubungan yang tidak harmonis kondisi ini berbanding terbalik mereka akan selalu saling curiga tidak ada lagi kepercayaan yang tersisa.

Kepercayaan akan menjadi salah satu indikator penting sehat atau tidaknya sebuah hubungan yang kita jalani. Bila pasangan saling percaya dan menjaga kepercayaan yang diberikan, ini berarti mereka masih menghargai satu sama lain dan hubungan juga akan semakin baik. Sedangkan bila sudah mulai muncul perasaan curiga, semua itu dapat berarti ada sesuatu yang salah dengan hubungan yang dijalani. Entah ada karena ada perselingkuhan biasa dimulai dengan kebiasaan pasangan yang mulai sering berbohong.

6. Selalu ada ruang untuk kata maaf dan mampu memberikan maaf saat pasangan melakukan kesalahan di dalam hubungan yang sehat. Sedangkan untuk hubungan tak sehat, sering kali kata maaf atau penerimaan maaf sulit diberikan, taka jarang tidak ada perasaan bersalah sedikitpun ketika melakukan kesalahan.

Setiap kali membuat kesalahan kecil, besar, disengaja ataupun tidak, pasangan yang memiliki hubungan yang sehat akan saling meminta maaf dan merasakan perasaan bersalah. Hal itu dapat menunjukkan bahwa mereka saling menghargai perasaan pasangannya. Sementara itu, dai dalam hubungan yang tidak sehat, bila salah satu pasangan melakukan satu kesalahan, jangankan kata maaf, biasanya perasaaan bersalah tidak ada sedikitpun.

7. Di dalam hubungan yang sehat mereka akan saling menempatkan pasangan sebagai sahabat atau rekan, bukan melihat pasangan sebagai saingan. Dalam sebuah hubungan, yang dibutuhkan adalah kerja sama berdua saling mengisi dan melengkapi. Tidak menempatkan ego masing-masing di atas sebuah hubungan, jika itu tidak terjadi dan menganggap pasangan sebagai saingan bisa dipastikan bahwa hubungan yang dijalani adalah sebuah hubungan yang sudah tidak sehat lagi. Terlebih mulai timbul perasaaan iri ketika pasangan kita mendapatkan keberhasilan.

8. Kalau hubunganmu yang kalian jalani itu adalah sebuah hubungan yang sehat, kamu akan dengan tanpa sadar merasa bangga dan beruntung bisa memilikinya dan membagikan kisah cinta kalian berdua di depan teman-temanmu dengan senyum bahagia. Sedangkan jika kalian berada di dalam hubungan yang tidak sehat, jangankan bercerita, rasanya hanya untuk sekedar menyebut namanya atau mengingatnya saja sudah tidak ingin.

Hubungan yang sehat akan selalu dapat membuat pasangan merasakan kenyamanan dalam hati, senang, dan gembira dengan hanya memikirkan mereka yang kita sayang. Dengan sadar atau tidak kita akan menceritakan kebahagiaan yang kita rasakan kepada sahabat, teman bahkan keluarga kita dengan wajah yang berbinar-binar. Sementara, ketika kita dalam hubungan yang tidak sehat akan malas menceritakan hubungannya kepada orang lain. Jangankan bercerita, menyebut nama saja sudah malas.

9. Sebuah hubungan yang sehat tidak sulit untuk mencari kebahagiaan, karena setiap kali mereka bersama atau dekat dengan pasangannya pun mereka sudah merasa bahagia sebaliknya di dalam sebuah hubungan yang tidak sehat, kebahagiaan akan sulit dirasakan, karena setiap kali mereka berdekatan dengan pasangan perasaaan cemas, rendah diri dan ketakutan akan sering menghantui namun tetap tidak berani keluar dari hubungan tersebut, terlebih lagi jika pasangan mereka cenderung pelaku kekerasan baik secara verbal ataupun fisik.

Bagaimana dengan kalian, hubungan seperti apa yang sedang kalian jalani dengan pasangan? Semoga kita bisa menemukan pasangan yang sama-sama mau berusaha membangun hubungan yang sehat yang dapat membawa kebahagiaan. Jika belum, jangan berkecil hati selalu bersemangat dengan terus berusaha memantaskan diri agar bisa menjadi calon pasangan seperti yang kalian selalu idamkan.

Hubungan Tanpa Status (HTS): Ciri-Ciri, Risiko, dan Cara Mengatasinya

Hubungan tanpa status (HTS) sudah bukan lagi fenomena yang aneh di tengah masyakarat. Salah satu dalih yang menyebabkannya, yaitu seseorang ingin mengekspresikan rasa cintanya, tetapi takut atau belum siap berkomitmen. Hal seperti inilah yang menyebabkan hubungan tanpa status tampak lebih menarik.

Menurut seorang pakar hubungan bernama Shena Tubbs, beberapa orang mungkin memilih untuk tidak melabeli hubungan mereka karena takut terikat terlalu cepat atau merasa terjebak. “Setiap orang memiliki kendali penuh dengan hubungan yang dijalani,” ungkap Shena dilansir dari Mind Body Green.

Artinya, kamu dapat mengomunikasikan hal-hal yang diinginkan atau tidak, termasuk keputusan untuk menjalani hubungan tanpa status. Lantas, apakah menjalin hubungan tanpa status adalah pilihan yang tepat? Menurut Shena, sejauh yang dirinya pelajari, menjalani hubungan tanpa status menyebabkan lebih banyak kerugian.

“Kejelasan status hubungan menjadi hal yang harus diletakkan sejak awal. Apakah kita hanya berteman? Apakah kita berkencan secara eksklusif? Apakah kita berstatus sebagai pacarnya? Hal ini sangat penting untuk memperjelas status dari awal dan menghindari patah hati,” jelas Shena.

Sementara itu, seorang terapis seks dan hubungan bernama Shadeen Francis juga mengatakan bahwa penting bagi para pasangan untuk bisa mendapatkan pemahaman yang sama tentang segala sesuatu yang mereka lakukan dalam hubungan asmara.

“Ketika seseorang ‘melabeli’ suatu hubungan, pada dasarnya mereka mendefinisikan koneksi mereka dan menyetujui cara mereka dalam merujuk ke koneksi satu sama lain. Label adalah heuristik yang membantu untuk menggambarkan atau berkomunikasi tentang suatu hubungan,” ucap Shadeen.

Lantas, apakah kalian juga sedang terjebak dalam hubungan asmara ini? Untuk mengenalinya, berikut ciri-ciri hubungan tanpa status.

Ciri-Ciri Hubungan Tanpa Status
Hubungan tanpa status mungkin menjadi pilihan bagi sebagian orang. Namun, tak jarang ada yang tidak sadar bahwa dirinya sedang terjebak dalam hubungan seperti ini. Agar lebih mudah mengenalinya, berikut ciri-ciri hubungan tanpa status yang perlu diketahui:

1. Tidak Pernah Membahas Soal Komitmen

Hubungan yang serius dibangun atas dasar komitmen di antara kedua belah pihak. Jika pasanganmu tidak pernah membahas soal komitmen, kamu perlu mempertanyakan keseriusan hubungan ini. Terlebih jika ditanya soal komitmen dia selalu mengeluarkan kalimat sakti “jalanin saja dulu”.

Pasangan yang serius denganmu tentu akan paham arah hubungan di antara kalian. Hal ini dikarenakan hubungan yang serius biasanya memiliki satu tujuan pasti. Oleh karenanya, tidak ada istilah “jalanin saja dulu” tanpa tahu arah hubungan.

Baca Juga Artikel Terkait : https://salvabrani.com/

Hubungan Tanpa Status (HTS): Ciri-Ciri, Risiko, dan Cara Mengatasinya

2. Sebatas Hubungan Fisik

Tidaklah munafik ketika seseorang menyatakan ketertarikannya kepadamu karena faktor fisik. Namun, faktor fisik umumnya bukanlah yang utama dan menjadi prioritas. Hubungan yang serius memiliki sisi emosional, sosial, dan spiritual yang jauh lebih penting dibandingkan dengan fisik.

Ketika pasangan justru lebih mementingkan hubungan fisik, keseriusannya perlu dipertanyakan karena hal ini bisa menjadi ciri-ciri hubungan tanpa status. Jika kalian tidak merasa keberatan dengan hal ini, boleh-boleh saja untuk menjalaninya. Namun, jika kalian mengharapkan hubungan yang serius, sebaiknya pikirkan kembali keinginan untuk meneruskan hubungan.

3. Sering Hilang Tanpa Kabar

Salah satu masalah dan ciri-ciri utama yang kerap muncul saat menjalani hubungan tanpa status adalah hilang tanpa kabar. Hubungan yang sebelumnya intens, tiba-tiba pasangan mungkin hilang begitu saja tanpa satu pun kabar darinya.

Kamu tidak tahu ke mana dia pergi dan kapan dia kembali. Dalam hubungan tanpa status, kamu tak bisa memaksanya untuk terus memberikan kabar. Pasalnya, kamu dan si dia tidak ada hubungan jelas yang membuatnya wajib selalu memberi kabar.

Hal ini tentu membuat resah, apalagi jika perasaanmu kepadanya sudah terlanjur dalam. Oleh karena itu, hubungan tanpa status bisa mengikis kebahagiaanmu secara perlahan, terutama jika si dia sudah berlaku seenaknya.

4. Hanya Datang Ketika Membutuhkan

Dalam hubungan tanpa status, tak jarang salah satu pihak hanya datang ketika butuh. Kamu tak bisa marah karena memang tak ada komitmen yang mendasari hubungan ini untuk terus bisa dihubungi. Ciri-ciri ini cukup bisa dikenali jika kamu sudah cukup lama menjalani hubungan tanpa status dengan si dia.

Bisa jadi salah satu pihak hanya datang ketika dia membutuhkan bantuan atau sedang haus kasih sayang. Semua ini sangat mungkin terjadi dalam hubungan tanpa status. Sekarang coba ingat-ingat, apakah pasanganmu melakukan hal ini juga?

5. Hanya Salah Satu Pihak yang Berusaha Lebih

Dalam hubungan yang sehat idealnya dua orang yang berkomitmen saling berusaha untuk membahagiakan satu sama lain. Sayangnya, hal ini kerap tidak terjadi dalam hubungan tanpa status. Terkadang ada salah satu pihak yang berusaha lebih, sedangkan pihak lainnya hanya menerima saja tanpa memberi. Jika kamu sedang mengalaminya, tentu hal ini melelahkan bukan? Oleh karena itulah, hubungan tanpa status kurang sehat untuk dijalani.

Kata-Kata Bijak dalam Hubungan: Motivasi Hubungan Asmara

Kata-Kata Bijak dalam Hubungan – Dalam sebuah relationship atau hubungan selalu ada banyak momen naik turunnya. Ada hubungan yang berjalan baik dan mulus tanpa ada banyak permasalahan yang berarti. Banyak juga hubungan yang harus melalui banyak rintangan dan permasalahan pelik.

Sehingga terkadang membuat kita ingin menyerah dan berhenti, atau bertahan dan terus melanjutkannya. Tentu, dalam hal ini semuanya akan kembali ke tujuan dan karakter tiap individunya.

Pada dasarnya, dalam sebuah hubungan berpasangan antara lelaki dan perempuan merupakan sebuah tindakan dan perasaan yang melibatkan kedua belah pihak. Sehingga baik dari segi perasaan, perilaku dan apapun yang merupakan give and take perlu dilakukan secara seimbang.

Apabila salah satunya timpang, maka akan ada kemungkinan timbulnya permasalahan. Namun, tidak pernah ada penilaian yang benar-benar akurat akan hal tersebut, mengingat hal ini melibatkan perasaan yang tidak memiliki tolok ukur yang bisa diperhitungkan.

Menjalin hubungan asmara, memang membuat kita jauh lebih bahagia karena mampu mencintai dan merasakan dicintai. Tapi selalu ada risiko yang dalam setiap apa yang kita ambil, begitu pula dalam hubungan asmara.

Setidaknya dengan kita menyadari hal tersebut, kita akan lebih mudah memahami satu sama lain serta tidak mudah menyerah apa bila hubungan dilanda badai yang kuat. Apabila sudah begitu, kadang nasihat dari orang lain ataupun kata-kata bijak bisa membantu kita untuk berpikir dan memahami keadaan.

Berikut ini kumpulan kata-kata bijak dalam hubungan yang bisa membantu kamu memperkuat dan memperbaiki jalinan asmara yang ada.

Kata-Kata Bijak dalam Hubungan Asmara

Bagi beberapa orang, sebuah kata-kata bijak bisa memiliki kekuatan yang mampu menggugah perasaan mereka, atau setidaknya membantu menyadarkan hal-hal yang selama ini mereka lupakan. Oleh karena itu, berikut ulasan seputar kata-kata bijak dalam hubungan yang mungkin bisa membantu kamu dalam menjalin asmara.

Kata-Kata Bijak tentang Makna Cinta

Jika membahas kata-kata bijak tentang makna cinta itu sendiri, maka referensi kata-kata ini banyak kita pelajari dan temukan dari sastrawan legendaris, kutipan dalam karya dan masih banyak lagi. Dari banyaknya kata bijak setidaknya ada sebagian dari gagasan berikut yang relate bagi kita.

Baca Juga Artikel Terkait : https://salvabrani.com/

Kata-Kata Bijak dalam Hubungan: Motivasi Hubungan Asmara

Berikut ini beberapa kata-kata bijak tentang cara manusia memandang cinta itu sendiri.

  1. Di mana ada cinta, ada kehidupan – Mahatma Gandhi.
  2. Mencintai berarti mengenali diri sendiri di dalam orang lain – Eckhart Tolle.
  3. Dalam cinta terdapat dua hal, tubuh dan kata-kata –Joyce Carol Oates
  4. Cinta adalah sebuah keinginan yang tak tertahankan yang menjadi diinginkan secara tidak tertahankan – Robert Frost.
  5. Entah dari apa hati kita terbuat, miliknya dan milikku adalah sama – Emily Bronte

Makna cinta itu sendiri sebenarnya sangat luas dan memiliki berbagai arti yang berbeda pada setiap insan yang sedang mencinta. Namun satu hal yang pasti tentang hubungan asmara adalah terdapat sebuah komitmen yang begitu besar di dalamnya.

Entah itu adalah komitmen dalam menjalin hubungan secara nyata dan serius atau komitmen dalam mencintai secara tulus pada orang tersebut. Mencintai seseorang artinya kita secara tulus memberikan seluruh hati dan pemikiran untuknya, mengikatnya dengan sebuah komitmen yang diikuti dengan berbagai kewajiban. Sebagai bentuk tanggung jawab kita pada diri sendiri dan orang yang kita libatkan dalam hidup ini.

  1. Hal terbaik untuk dipegang dalam hidup adalah satu sama lain – Audrey Hepburn.
  2. Dimana ada cinta yang besar, selalu ada kewajiban – Willa Cather.
  3. Cinta itu tidak ada hubunganya dengan apa yang kamu harap bisa didapatkan, hanya dengan apa yang kamu berikan; yang mana adalah segalanya – Katharine Hepburn
  4. Saat kamu merindukan seseorang waktu akan berjalan lambat, saat kamu mencintai seseorang waktu akan berjalan cepat – Taylor Swift.
  5. Tidak seorangpun bisa mengukur, bahkan pujangga, seberapa banyak yang bisa ditampung oleh sebuah hati – Zelda Fitzgerald.

Kata-Kata Bijak untuk yang Sedang Jatuh Hati

Tampaknya tidak ada satu orangpun yang bisa menyangkal bahwa jatuh cinta adalah hal terindah dengan segala resikonya. Namun, namanya orang sedang mencinta bahkan apapun konsekuensi dan resikonya bisa menjadi hal yang positif.

Ketika seseorang sedang jatuh cinta acap kali, kita sering melupakan semua hal selain orang yang kita cintai. Kita jadi menyukai hal-hal yang dia sukai juga, membiasakan diri dan beradaptasi sehingga menciptakan berbagai pengalaman baru yang menarik.

  1. Cinta membuat jiwamu merangkak keluar dari tempat dia bersembunyi – Zora Neale Hurston.
  2. Romantis adalah sebuah kemewahan yang mengubah debu sehari-hari menjadi kabut emas – Elinor Glyn.
  3. Selalu ada kegilaan dalam cinta, namun selalu ada alasan dalam kegilaan itu sendiri – Friedrich Nietzsche.
  4. Aku mencintainya, itulah awal dan akhir dari segalanya – F.Scott Fitzgerald.

Jatuh cinta pada seseorang memang membuat kita bahagia. Seperti sebuah sihir, cinta adalah perasaan unik yang membuat hal-hal sederhana terasa begitu indah dan eksklusif. Tidak hanya itu, ketika seseorang jatuh cinta maka orang tersebut rela melakukan segala hal demi orang yang dicintainya.

Cinta bahkan mampu membuat kita melupakan diri sendiri karena sibuk mengingat si dia yang kita cinta. Maka tidak heran jika banyak yang mengatakan cinta itu memabukkan, atau cinta itu membuat seseorang buta.

  1. Menjadi temanmu adalah salah satu yang aku inginkan, menjadi kekasihmu adalah semua yang pernah aku mimpikan – Valerie Lombardo.
  2. Tujuan hidup manusia, tidak peduli siapa yang mengendalikannya adalah untuk mencintai siapa pun yang ada disekitarnya untuk dicintai – Kurt Vonnegut.
  3. Aku lebih suka menghabiskan satu hidup denganmu, daripada menghadapi semua usia dunia ini sendirian – J.R.R Tolkien.
  4. Aku bersumpah tidak bisa mencintaimu lebih dari yang kulakukan sekarang, namun aku tahu aku akan melakukannya lagi besok – Leo Christopher.
    Padahal dari mana datangnya perasaan cinta itu sendiri tidak pernah ada yang tahu. Kita tidak bisa memaksakan sebuah perasaan untuk memilih mencintai dia atau orang lain. Bahkan kerap sekali, cinta terasa datang tiba-tiba.
    Sebab, perasaan ini bukanlah sesuatu yang bisa kita kendalikan. Sebagai manusia kita hanya bisa menerima dan menata hati.
  5. Aku tak bisa menahan untuk tidak jatuh cinta padamu – Elvis Presley.
  6. Kamu tidak bisa menyalahkan gravitasi karena jatuh cinta – Albert Einstein.

4 Cara Berhubungan Intim Agar Tidak Hamil, Posisi dan Gaya Berpengaruh Lho

Metode yang berhasil juga bergantung pada suami yang harus memiliki tingkat kesadaran dan kontrol tubuh tinggi. Diingatkan kembali, biar bagaimana pun saat tidak memakai alat kontrasepsi maka bisa tetap berpeluang hamil.

Metode ‘tarik keluar’ hanya mengurangi risiko kehamilan. Mark Trolice, M.D., spesialis endokrinologi reproduksi dan infertilitas di My Fertility CARE: The IVF Center, Winter Park, Florida, menambahkan, kebanyakan pria tidak menyadari saat mereka mengeluarkan precum.

“Karena sulit untuk memprediksi kapan pra-ejakulasi terjadi, metode penarikan seringkali berisiko dan tentu saja bukan metode yang paling dapat diandalkan,” ujar Mark mengingatkan.

Planned Parenthood melaporkan bahwa ketika metode penarikan digunakan dengan sempurna setiap saat, 4 dari 100 wanita tetap hamil. Hampir tidak mungkin untuk menjadi benar setiap saat, jumlah orang yang hamil menggunakan penarikan mendekati 22 dari 100 orang atau 1 dari 5.

2. Menggunakan kondom

Kondom juga bisa menjadi cara menghindari kehamilan. Namun penggunaannya harus benar agar tidak terjadi kebocoran.

dapat membuat kondom lebih efektif dengan mengombinasikannya lewat kontrasepsi lain, seperti IUD, pil, atau kombinasi metode penarikan. Menurut HHS Office of Women’s Health, kemungkinan hamil dengan kondom pria sekitar 18% dan kondom wanita 21%.

Jika menggunakan kondom setiap berhubungan seks maka menurut Planned Parenthood, peluang hamil berkurang menjadi 2% dari angka di atas.

Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menambahkan, ketika digunakan dengan benar kondom pria bisa melindungi dari kehamilan tak diinginkan hingga 80% secara efektif. Sementara kondom wanita sekitar 79 persen efektif untuk kontrasepsi.



3. Seks saat tidak dalam masa subur

Untuk cara yang satu ini, bisa mengandalkan kalender masa subur baik dengan catatan manual ataupun bantuan aplikasi. Catat setiap kali menstruasi agar terlihat perkiraan masa subur dan masa tidak subur.

Melakukan di masa tidak subur adalah salah satu cara berhubungan intim agar tidak hamil, .

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine, dengan melacak dan mencatat informasi siklus menstruasi di kalender maka dapat memprediksi lebih baik kapan mungkin berovulasi atau masa subur.

yang memiliki siklus menstruasi teratur berovulasi sekitar dua minggu sebelum datangnya haid. Lebih sulit untuk memprediksi ovulasi pada wanita dengan siklus tidak teratur tapi biasanya terjadi 12 hingga 16 hari sebelum dimulainya periode berikutnya.

Catat kapan masa subur sehingga dan suami bisa menjadwalkan seks di luar periode ovulasi. Ada juga beberapa aplikasi yang dapat membantu pelacakan yang bisa dimanfaatkan, .

Baca Juga : https://salvabrani.com/

4 Cara Berhubungan Intim Agar Tidak Hamil, Posisi dan Gaya Berpengaruh Lho

“Jika jarang melakukan hubungan intim, ini memberi tahu Anda kapan harus melakukannya,” papar James Goldfarb, MD, direktur layanan infertilitas di Cleveland Clinic, Cleveland, dikutip dari WebMD.

4. Posisi seks yang mengurangi risiko hamil

Cara selanjutnya untuk mencegah kehamilan adalah dengan memilih posisi seks yang tepat agar tidak hamil.

“Sepengetahuan saya, tidak ada posisi atau tindakan seksual untuk mengurangi kemungkinan pembuahan, apalagi mencegahnya sama sekali, karena sudah melakukan penetrasi,” ujar Dr. Donnica Moore, selaku ahli kesehatan seksual dan kesuburan, seperti dilansir dari Yahoo International.

Meski demikian, Moore menambahkan kalau para ahli sebagian besar setuju kemungkinan akan hamil lebih besar jika sperma keluar dekat dengan jalur menurun ke serviks pasangan. Jadi, ada kemungkinan posisi seks yang bisa mengurangi kemungkinan hamil.

Posisi seks agar tidak hamil

Meski sebenarnya tak ada posisi seks yang bisa 100% mencegah kehamilan namun dapat mencoba gaya bercinta dengan peluang hamil rendah seperti berikut ini:

1. Woman on top

Salah satu posisi seks yang bisa membantu mengurangi peluang hamil adalah woman on top. bisa menerapkan gaya bercinta woman on top atau cowgirl, di mana wanita berada di atas pria saat melakukan penetrasi.

Secara teori, posisi seks ini memungkinkan penetrasi yang dalam sehingga saat ejakulasi lebih dekat ke serviks. Namun gravitasi bumi kemungkinan mempersulit sperma untuk masuk ke serviks.

2. Berdiri

Berhubungan seks dengan gaya berdiri juga dapat meminimalisir risiko kehamilan. Posisi seks ini memanfaatkan gravitasi bumi untuk ‘menarik’ pergerakan sperma menjauh dari mulut rahim.

Meski demikian, posisi seks berdiri tidak selalu mudah, terutama jika dan suami punya perbedaan tinggi badan yang signifikan. Secara teori, posisi seks berdiri tidak memungkinkan penetrasi yang dalam sehingga dapat menghentikan sperma untuk masuk ke serviks.

3. Spooning

Cara berhubungan intim agar tidak hamil bisa juga dengan mencoba posisi seks spooning yang rileks dan intim. Posisi seks ini dilakukan dengan berbaring miring menghadap satu sama lain atau ke arah yang sama.

Posisi seks ini akan terasa lembut, baik untuk mereka yang memiliki masalah persendian, panggul, dan kaki. Posisi seks spooning seringkali mencegah penetrasi terlalu dalam.

Meski beberapa posisi seks dianggap bisa mengurangi kemungkinan kehamilan, namun tidak boleh selalu digunakan sebagai pengganti metode kontrasepsi supaya tak hamil. Posisi seks tersebut hanya sebagai pencegahan ekstra ya, .

Moore menekankan, sperma selalu banyak jumlahnya ketika seorang pria berejakulasi, bahkan meski tampak sedikit saja. Sperma juga perenang yang hebat, tidak peduli dengan gravitasi.

Tips berhubungan seks agar tidak hamil:

Cara berhubungan intim agar tidak hamil di atas tak memberikan jaminan 100% melindungi dari kehamilan.

Jika memang perlu metode kontrasepsi yang lebih ideal, seperti pil hingga IUD maka tak ada salahnya menggunakannya. Kalau khawatir bercinta saat masa subur, mungkin masturbasi bersama atau seks oral bisa dilakukan.

Berhubungan intim tidak melulu harus penetrasi. Terkadang, melakukan hal-hal intim lain walau hanya oral seks bisa menciptakan kesenangan tersendiri.

“Keintiman tidak harus mencakup hubungan seksual,” ujar Amy Levine, seorang terapis seks.

Pengertian Interaksi Sosial adalah Hubungan Timbal-balik Individu atau Kelompok, Simak Penjelasannya

Salvabrani.com Jakarta Apa arti dari interaksi sosial? Memahami pengertian interaksi sosial adalah hubungan timbal-balik antara individu atau kelompok. Interaksi sosial adalah harus melibatkan dimensi waktu masa lalu, masa kini, dan masa depan.

“Pengertian interaksi sosial adalah hubungan dinamis yang mempertemukan orang dengan orang, kelompok dengan kelompok, maupun orang dengan kelompok manusia,” dijelaskan seorang peneliti dan penulis buku-buku tentang penelitian dan pendidikan, DR. Basrowi, M.Pd.

Bentuk interaksi sosial dijelaskan, tidak hanya bersifat kerjasama, tetapi juga berbentuk tindakan, persaingan, pertikaian dan sejenisnya. Dalam modul berjudul Interaksi Sosial oleh Dr. H. Asep Mulyana, M.Pd., ada bentuk interaksi sosial asosiatif dan interaksi sosial disosiatif.

Apa perbedaan keduanya? Berikut Liputan6.com ulas lebih mendalam tentang interaksi sosial, pengertian interaksi sosial menurut para ahli, bentuk-bentuk interaksi sosial, dan faktor pendorong interaksi sosial, Selasa (14/3/2022).

Pengertian Interaksi Sosial

Memahami pengertian interaksi sosial adalah hubungan timbal-balik antara individu atau kelompok. Pengertian interaksi sosial adalah individu satu dengan lainnya harus saling merespon, apabila hanya satu pihak maka ini bukan interaksi sosial.

Dalam elektronik modul berjudul Sosiologi Kelas X: Interaksi Sosial yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, sesuai dengan pengertian interaksi sosial, harus memenuhi hal-hal seperti:

– Interaksi sosial adalah harus melibatkan lebih dari satu orang.

– Interaksi sosial adalah harus terjadi komunikasi antara pelaku melalui kontak sosial.

– Interaksi sosial adalah harus memiliki tujuan yang jelas.

– Interaksi sosial adalah harus ada dimensi waktu, yakni masa lalu, masa kini, dan masa depan.

Bagaimana para ahli memahami pengertian interaksi sosial tersebut?

1. Pengertian Interaksi Sosial Menurut Walgito

Pengertian interaksi sosial adalah hubungan antara individu satu dengan individu lain. Dalam interaksi sosial, individu satu dapat mempengaruhi individu lain atau sebaliknya. Ini pada akhirnya menghasilkan hubungan timbal balik.

2. Pengertian Interaksi Sosial Menurut Sarwono dan Meinarno

Pengertian interaksi sosial adalah hubungan timbal balik saling memengaruhi antar individu dengan individu lain, individu dengan kelompok, dan kelompok dengan kelompok lain.

3. Pengertian Interaksi Sosial Menurut Gillin dan Gillin

Pengertian interaksi sosial adalah hubungan-hubungan sosial yang dinamis yang menyangkut hubungan antara orang-perorangan, antara kelompokkelompok manusia maupun antara orang perorangtan dengan kelompok manusia.

4. Pengertian Interaksi Sosial Menurut Herbert Blumer

Pengertian interaksi sosial adalah adalah proses yang ada pada saat manusia bertindak terhadap sesuatu atas dasar makna yang dimiliki sesuatu tersebut bagi manusia.

5. Pengertian Interaksi Sosial Menurut Basrowi

Pengertian interaksi sosial adalah hubungan dinamis yang mempertemukan orang dengan orang, kelompok dengan kelompok, maupun orang dengan kelompok manusia. Bentuknya tidak hanya bersifat kerjasama, tetapi juga berbentuk tindakan, persaingan, pertikaian dan sejenisnya.

6. Pengertian Interaksi Sosial Menurut Partowisastro

Pengertian interaksi sosial adalah relasi sosial yang berfungsi menjalin berbagai jenis relasi sosial yang dinamis, baik relasi itu berbentuk antar individu, kelompok dengan kelompok, atau individu dengan kelompok.

7. Pengertian Interaksi Sosial Menurut Soekanto

Pengertian interaksi sosial adalah hubungan-hubungan sosial yang dinamis, yang meliputi hubungan antara orang perorangan, antara kelompok-kelompok manusia, maupun antara perorangan dengan kelompok manusia.

8. Pengertian Interaksi Sosial Menurut Gerungan

Pengertian interaksi sosial adalah proses individu satu dapat menyesuaikan diri secara autoplastis kepada individu yang lain, dimana dirinya dipengaruhi oleh diri yang lain. Individu yang satu dapat juga menyesuaikan diri secara aloplastis dengan individu lain, dimana individu yang lain itulah yang dipengaruhi oleh dirinya yang pertama.

Pengertian Interaksi Sosial adalah Hubungan Timbal-balik Individu atau Kelompok, Simak Penjelasannya

Bentuk Interaksi Sosial

Ada dua bentuk interaksi sosial yang perlu dipahami. Dalam modul berjudul Interaksi Sosial oleh Dr. H. Asep Mulyana, M.Pd., ada bentuk interaksi sosial asosiatif dan interaksi sosial disosiatif. Ini penjelasannya:

Interaksi Sosial Asosiatif:

1. Kerja Sama

Kerja sama adalah usaha bersama antarindividu atau antarkelompok untuk mencapai tujuan bersama. Dalam pelaksanaannya, kerja sama dapat bersifat membangun (konstruktif) dan merusak (destruktif).

Contoh kerja sama yang membangun adalah kerja sama antarkaryawan sebuah perusahaan untuk meningkatkan penjualan. Sementara itu, contoh kerja sama yang merusak adalah tawuran antarpelajar.

Bentuk-bentuk lain dari kerja sama, yaitu

– Bargaining, yaitu perjanjian mengenai pertukaran barang dan jasa antara dua organisasi atau lebih

– Cooperation, yakni penerimaan unsur-unsur baru kepemimpinan dalam sebuah organisasi untuk menghindari terjadinya kecurangan dalam stabilitas organisasi yang bersangkutan.

– Coalition (koalisi), merupakan gabungan dua organisasi atau lebih yang memiliki tujuan yang sama.

– Joint venture, merupakan kerja sama dalam usaha proyek-proyek tertentu.

2. Akomodasi

Akomodasi adalah suatu proses penyesuaian diri untuk mengatasi ketegangan dari individu atau kelompok yang saling bertentangan.

Bentuk-bentuk akomodasi adalah:

– Coersion, yaitu memaksakan kehendak pihak yang lebih kuat kepada pihak yang lebih lemah.

– Kompromi, yaitu pihak-pihak yang terlibat perselisihan saling mengurangi tuntutan untuk mencapai penyelesaian konflik.

– Arbitrasi, merupakan tindakan mengundang pihak ketiga yang netral untuk mengambil keputusan guna menyelesaikan konflik.

– Mediasi, yaitu tindakan mengundang pihak ketiga yang netral untuk menyelesaikan konflik, tetapi pihak ketiga tidak berwenang memberikan keputusan-keputusan penyelesaian.

– Konsiliasi, merupakan tindakan mempertemukan keinginan dari pihak-pihak yang berselisih demi tercapainya tujuan bersama.

– Toleransi, yaitu keinginan untuk mengindari perselisihan.

– Stalemate, terjadi ketika dua kelompok yang berselisih memiliki kekuatan yang seimbang.

– Ajudikasi, yaitu penyelesaian masalah melalui jalur hukum/pengadilan.

3. Asimilasi

Asimilasi adalah peleburan dua kebudayaan menjadi satu kebudayaan.

4. Akulturasi

Akulturasi adalah penerimaan dan pengolahan unsur-unsur kebudayaan asing tanpa menghilangkan unsur-unsur budaya asli.

Interaksi Sosial Disosiatif:

1. Persaingan (Competition)

Persaingan adaalah proses sosial yang melibatkan individu atau kelompok dalam mencapai keuntungan tanpa adanya ancaman atau kekerasan.

2. Kontravensi

Kontravensi adalah proses sosial yang ditandai oleh adanya sikap dan perasaan tidak suka yang disembunyikan. Bentuk proses sosial ini berada di antara persaingan dan konflik.

3. Pertikaian

Pertikaian adalah proses sosial ketika individu atau kelompok berusaha menentang pihak lain dengan cara mengancam atau menggunakan kekerasan untuk mencapai tujuannya.

4. Konflik

Konflik adalah proses sosial ketika individu atau kelompok berusaha saling menyingkirkan satu sama lain dengan jalan menghancurkan atau membuatnya tidak berdaya.

5 Plus Minus Kalau Gak Publish Hubungan di Media Sosial, Bebas Drama!

Pada dasarnya mempublish hubungan di media sosial itu pilihan setiap orang, gak ada keharusan dan aturan untuk melakukannya. Karena ada yang suka publish untuk berbagi momen bersama pasangan, tapi ada juga yang lebih nyaman jika menjadikannya sebagai privasi.

Untuk menjadikan hubungan sebagai privasi dengan tidak pernah mempublish di media sosial, sebenarnya ada plus minusnya. Yang mana hubungan yang dijalani mungkin terasa tenang dan bebas drama, akan tetapi juga bisa bikin satu pihak overthinking karena terkesan seperti dirahasiakan statusnya. Untuk lebih jelasnya, berikut ini adalah beberapa plus minusnya kalau gak publish hubungan di media sosial.

1. Gak ada yang ikut campur atau mencoba merusak hubunganmu

Sisi plusnya kalau gak mempublish hubungan di media sosial ialah tidak ada orang yang ikut campur. Karena kita semua tahu kalau salah satu risikonya kalau publish hubungan ialah dikomentari dan berhadapan dengan orang-orang yang sok bijak untuk ikut campur dalam hubunganmu.

Tapi karena hubunganmu tidak dipublish, otomatis tidak ada orang yang sok ikut campur. Sisi baiknya hubungan jadi terasa tenang dan fokus padamu dan pasangan saja dalam menjalaninya.

2. Hubungan terasa lebih santai tanpa perlu memikirkan image di mata orang

Sisi plus lainnya kalau gak publish hubungan di media sosial ialah hubungan terasa lebih santai untuk dijalani. Karena kalian tidak butuh validasi orang lain ataupun memikirkan bagaimana image hubungan kalian di mata orang.

Jadi apapun yang terjadi dan seberapa lama pun hubungan berjalan, jadinya cukup fokus pada satu sama lain saja. Gak ada waktu untuk overthinking ataupun hal yang membuat hubungan jadi banyak drama karena media sosial.

3. Pasangan gak terkena imbasnya kalau terjadi masalah padamu

Selain kedua hal tadi, sisi plusnya kalau gak publish hubungan di media sosial ialah pasangan tidak terkena imbasnya kalau terjadi apa-apa. Misalnya kamu terlibat masalah dan dibicarakan banyak orang, pasanganmu tidak terkena imbas dari masalahmu.

Baca Juga Artikel Terkait : https://salvabrani.com/

5 Plus Minus Kalau Gak Publish Hubungan di Media Sosial, Bebas Drama!

Dengan kata lain memilih untuk tidak mempublish hubungan bisa jadi cara untuk melindungi citra dan nama baik satu sama lain. Sehingga apapun yang terjadi tidak saling memengaruhi dan tidak ada yang dirugikan akibat pasangan.

4. Mungkin ada yang mencoba mendekatimu atau dia

Selain sisi plusnya jangan lupakan juga kalau setiap hal pasti juga ada minusnya, bahwa tidak publish hubungan di media sosial buat orang berpikir kalau kamu dan do’i single. Akibatnya pasti ada orang yang berusaha mendekati kalian karena tidak tahu kalau sudah punya pasangan.

Hal ini tidak apa-apa kalau kamu dan pasangan bisa sama-sama komitmen untuk setia dan serius menjalin hubungan. Akan tetapi bisa jadi peluang selingkuh karena orang-orang tidak tahu kalian pacaran akibat gak pernah publish hubungan.

5. Bisa bikin satu pihak merasa insecure dan overthinking

Sisi minus lainnya kalau gak publish hubungan di media sosial ialah hal itu bisa bikin salah satu pihak merasa insecure. Merasa tidak percaya diri karena mengira kalau sang pasangan malu mempublikasi hubungan bersamanya.

Selain insecure juga bisa menyebabkan overthinking karena ketika orang tidak tahu hubungan kalian tentu peluang orang lain untuk mendekati jadi lebih besar. Baiknya dibicarakan dan didiskusikan kalau memilih tidak mempublikasi hubungan supaya gak ada yang overthinking.

Itulah tadi plus minusnya kalau tidak pernah mempublikasi hubungan di media sosial. Yang mana hal ini baiknya dilakukan atas kesepakatan bersama supaya bisa sama-sama nyaman menjalaninya.

Hubungan Kausalitas dalam Teks Eksplanasi Beserta Contohnya

Salvabrani.comDalam pelajaran Bahasa Indonesia terdapat pembahasan mengenai teks eksplanasi. Jenis teks ini umumnya berupa pemaparan atau penjelasan informasi terkait fenomena kausalitas. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kausalitas sendiri merupakan perihal sebab akibat.

Dari penjelasan singkat tersebut, kamu bisa menarik kesimpulan bahwa teks eksplanasi memiliki hubungan dengan kausalitas. Lalu, apa yang dimaksud dengan hubungan kausalitas dalam teks eksplanasi? Penjelasan selengkapnya bisa kamu simak di bawah ini!

Hubungan Kausalitas dalam Teks Eksplanasi

Hubungan kausalitas memegang peranan penting dalam teks eksplanasi karena menjelaskan suatu peristiwa, kejadian, atau fenomena beserta sebab musababnya.

Sebagai contoh, kamu ingin menjelaskan isu global warming atau pemanasan global. Saat menjelaskannya, kamu tentu mencantumkan apa saja pemicu pemanasan global dan mengapa atau bagaimana isu ini dapat merusak lingkungan.

Intinya, saat membuat teks eksplanasi, kamu perlu mencantumkan mengapa suatu peristiwa itu terjadi dan apa dampaknya.

Ciri-ciri Kata yang Menandakan Hubungan Kausalitas

Kata-kata berikut ini menjadi penanda bahwa teks eksplanasi memiliki hubungan kausalitas:

  • Kalau
  • Jika
  • Oleh sebab itu
  • Disebabkan
  • Berakibat
  • Mengakibatkan
  • Maka
  • Karena
  • Bila
  • Sehingga
  • Berdampak
  • Menyebabkan

Sementara itu, teks kausalitas memiliki struktur yang terdiri dari:

  • Pernyataan umum, yaitu gambaran awal mengenai peristiwa yang akan disampaikan dalam teks.
  • Penjelasan (Eksplanasi), yaitu pokok penjelasan yang disampaikan termasuk kausalitasnya.
  • Interpretasi, yaitu simpulan atau pandangan penulis yang bersifat opsional, artinya boleh ada atau tidak tergantung keinginan penulis.

Hubungan Kausalitas dalam Teks Eksplanasi Beserta Contohnya


Contoh Kausalitas dalam Teks Eksplanasi

Inilah beberapa contoh teks eksplanasi beserta penerapan hubungan kausalitas di dalamnya yang dikutip dari detik.com:

  • Contoh Teks Eksplanasi tentang Pilar Cahaya

 

  • Pernyataan Umum:
      • Pilar cahaya merupakan fenomena alam yang terjadi di daerah sekitar kutub. Fenomena ini dapat dijelaskan dengan ilmu optik. Ilmu optik adalah ilmu yang mempelajari sifat cahaya dan hubungan cahaya dengan benda-benda lain.

 

  • Eksplanasi:

Pilar cahaya terjadi karena bertemunya sinar dengan butiran es yang jatuh dari langit. Sinar yang menghasilkan pilar cahaya dapat berasal dari sinar matahari maupun dari sinar lampu yang kuat. Terang dan tingginya pilar bergantung pada bentuk butiran es yang memantulkannya.

Butiran es yang jatuh dari langit punya beberapa macam bentuk. Ada yang seperti bintang, pipih seperti piring, seperti silinder dan runcing. Fenomena cahaya ini tidak hanya berbentuk pilar. Bentuknya bergantung pada banyak dan bentuk susunan butiran es yang jatuh dari langit tersebut.

Warna pilar cahaya bergantung pada posisi sumber cahaya yang menyinarinya. Jika posisi matahari tinggi di atas cakrawala, pilar cahaya yang terbentuk berwarna putih atau kuning terang. Jika posisi matahari cukup rendah dekat cakrawala, warnanya dominan jingga, emas, atau merah

 

  • Contoh Teks Eksplanasi tentang Kemacetan

 

  • Pernyataan Umum:
      • Kemacetan adalah keadaan tersendatnya lalu lintas. Kemacetan sering terjadi di kota-kota besar seperti Jakarta.

 

  • Eksplanasi

Kemacetan dapat terjadi karena beberapa alasan. Pertama, jumlah kendaraan melebihi kapasitas jalan. Masyarakat lebih memilih menggunakan kendaraan pribadi karena transportasi umum tidak memadai atau kurang baik. Bertambahnya jumlah kendaraan pribadi tidak diimbangi dengan pemenuhan kapasitas jalan.

Kedua, kemacetan disebabkan oleh pengguna jalan yang tidak tertib. Pengendara seringkali tidak mematuhi aturan lalu lintas seperti berjalan lambat di lajur kanan atau memarkir kendaraan sembarangan. Pejalan kaki pun kadang menyeberang jalan sembarangan sehingga pengemudi memperlambat kendaraan dan mengakibatkan kemacetan.

Peristiwa yang terjadi di jalan raya juga dapat mengakibatkan kemacetan. Kejadian seperti kecelakaan, banjir, jalan longsor, tawuran antarpelajar, atau adanya perbaikan jalan, membuat pengemudi kendaraan memperlambat lajunya.

Pasar tumpah juga dapat menyebabkan kemacetan. Tempat belanja kelebihan penjual dan barang dagang dapat memakan badan jalan sehingga memicu antrean kendaraan yang akan melewati area tersebut.

 

  • Interpretasi

 

    • Kemacetan sebenarnya dapat dihindari jika masyarakat lebih tertib berlalu lintas dan memilih untuk menggunakan angkutan umum daripada kendaraan pribadi. Pemerintah pun sebaiknya mengatur lalu lintas dan membatasi jumlah kendaraan pribadi yang melaju.